Sabtu, 06 Juni 2009

TUGAS MANUSIA

Alloh Swt berfirman:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الْأَرْضَ فِرَاشًا وَالسَّمَاءَ بِنَاءً وَأَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَرَاتِ رِزْقًا لَكُمْ فَلَا تَجْعَلُوا لِلَّهِ أَنْدَادًا وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ

Hai manusia, sembahlah Tuhanmu yang Telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa, Dialah yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezki untukmu; Karena itu janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah padahal kamu Mengetahui.(QS 2:21-22)

Manusia adalah mahluk ciptaan Alloh yang paling mulia dan paling sempurna diantara mahluk-mahluk yang lainnya sebagaimana dalam firmannya:

لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ

Sungguh kami telah menciptakan manusia dalam sebaik-baik penciptaan (Qs 95:4)

Maha suci Alloh yang telah menciptakan manusia dengan sebaik-baik penciptaan dan memfasilitasi semua kebutuhan manusia dengan sebaik-baiknya, sebagimana dalam firmannya:

وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آَدَمَ وَحَمَلْنَاهُمْ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَرَزَقْنَاهُمْ مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَفَضَّلْنَاهُمْ عَلَى كَثِيرٍ مِمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيلًا

Dan Sesungguhnya Telah kami muliakan anak-anak Adam, kami angkut mereka di daratan dan di lautan kami beri mereka rezki dari yang baik-baik dan kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang Sempurna atas kebanyakan makhluk yang Telah kami ciptakan.(QS 17:70)

Setelah Alloh menciptakan manusia dengan penciptaan manusia dengan sebaik-baik penciptaan kemudian Alloh memberikan fasilitas manusia dengan sebaik-baiknya sebagaiman dalam ayat yang telah disampaikan diatas maka manusia diperintahkan untuk beribadah kepadanya. Ibadah secara bahasa munurut syaikh muhammad bin audah as sa’wi dalalm kitab risalah fi assail aqidah artinya adalah tunduk patuh dan menghinakan diri dihadapannya. Sedangkan menurut istilah menurut syaikh ibnu taimiyah ibaadah adalah segala sesuatu yang Alloh cintai dan Alloh ridhoi dari perkataan dan perbuatan. Dan inilah hakikat tujuan penciptaan manusia sebagaimana dalam firmanya:

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

Dan tidaklah aku menciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadah(QS 51:56)

Ibadah yang semata-mata hanya ditujukan kepada Alloh semata tanpa dibarengi dengan kesyirikan dan mengkufuri semua bentuk thowagit (jamak dari kata thoghut) dan meninggalkan bentuk ketundukan dan ketaatan kepada selain Alloh dan memurnikan ketaatan dan ketundukan hanya kepada Alloh, dan itu juga hakikat para rosul diutus.sebagaiman dalam firmannya:

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ فَمِنْهُمْ مَنْ هَدَى اللَّهُ وَمِنْهُمْ مَنْ حَقَّتْ عَلَيْهِ الضَّلَالَةُ فَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَانْظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُكَذِّبِينَ

Dan sungguhnya kami Telah mengutus Rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): "Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu", Maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang Telah pasti kesesatan baginya Maka berjalanlah kamu dimuka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul).(QS 16:36)

Kalaulah kita perhatikan hari ini betapa banyak umat yang mengaku dirinya seorang muslim akan tetapi mereka masih menginginkan berhukum kepada thoghut. Sebagaimana dalam firmannya:

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ يَزْعُمُونَ أَنَّهُمْ آَمَنُوا بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنْزِلَ مِنْ قَبْلِكَ يُرِيدُونَ أَنْ يَتَحَاكَمُوا إِلَى الطَّاغُوتِ وَقَدْ أُمِرُوا أَنْ يَكْفُرُوا بِهِ وَيُرِيدُ الشَّيْطَانُ أَنْ يُضِلَّهُمْ ضَلَالًا بَعِيدًا

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengaku dirinya Telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadamu dan kepada apa yang diturunkan sebelum kamu ? mereka hendak berhakim kepada thaghut padahal mereka Telah diperintah mengingkari thaghut itu. dan syaitan bermaksud menyesatkan mereka (dengan) penyesatan yang sejauh-jauhnya.(Qs 4:60)

Padahal diantara syarat diterimanya amal ibadah seorang muslim adalah ikhlas dalam artian tanpa adanya syirik dalam ibadah ritual ataupun dalam bentuk ketaatan terhadap hukum selain Alloh.

Maha suci Alloh yang telah menciptakan manusia dengan penciptaan sebaik-baiknya. Manusia memang mahluk yang paling mulia dihadapan Alloh akan tetapi manusia juga bisa menjadi mahluk yang paling jelek dihadapan Alloh keika manusia menyeleweng dari tujuan penciptaan manusia yaitu untuk beribadah. Alloh berfirman:

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنْسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لَا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آَذَانٌ لَا يَسْمَعُونَ بِهَا أُولَئِكَ كَالْأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ

Dan Sesungguhnya kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. mereka Itulah orang-orang yang lalai.(QS 7:179)

Wallohu a’lam bi showab

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar